Monday, July 03, 2006

teman + mantan = berantakan

Dari beberapa jenis simbiosis diantara hubungan sesama manusia, beberapa diantaranya banyakan nggak nyambungnya. Walaupun dengan dalih menjaga silaturahmi, nggak enak, sealmamater, pernah utang budi atau berbagai alesan sentimentil lainnya, they just don’t fit each other. Kalo produk sabun cuci akan refer ke hubungan mertua – menantu, maka gue punya topik lain yaitu teman dan mantan. Walau status gue hampir mencapai jomblo perak (sedaaaapp…), namun demikian gue still yakin gue bisa menulis blog ini dengan sangat subjektip. Hehehe.

Kasus 1: Temannya Mantan
Kadang ketika suatu hubungan putus, bukan hanya sepasang orang yang harus berpisah. Orang-orang dibelakang layar juga kudu ikutan say goodbye, ada yang nggak pake air mata, bahkan ada juga yang air matanya lebih deres daripada yang putus.

Setelah lewat masa-masa idah, kadang yang dirindu bukan si mantan, tapi teman-temannya mantan kita itu. Misalnya, rindu sama kegiatan nonton rame-rame sama geng si mantan, atau rindu naek mobil sobatnya si mantan, atau juga rindu nontonin mantan maen bola di lapangan Bali ketika hujan.

Rindu semacam ini menjadi sulit disalurkan karena akan timbul keanehan-keanehan jika dipaksakan untuk diulang kembali. Gak mungkin dong kita nongkrong2 sama teman-temannya si mantan tanpa kehadiran si mantan. Gak mungkin dong nontonin lapangan Bali padahal yang maen Bola kita gak ada yang kenal. Bisa sih sesekali curi2 kalo misalnya nongkrong bareng temen-temennya dikala sang mantan lagi ke luar kota, tapi kan gak mungkin terus-terusan yah karena kalo ke-gap bareng ditempat yang sama adanya juga awkward moment aja lah yaw.

Keadaan akan semakin buruk ketika mantan sudah punya pacar baru dan kita belum. Udah mah kita maen di geng-nya si mantan, dan mantan bawa pacar barunya, dan kita masih sendirian, dan sialnya kita lagi pengen punya pacar jadi merasa kurang percaya diri. Kurang ngenes apa lagi coba?

Kasus 2: Mantannya Teman
Yang ini gue agak ahlinya. Jika daftar phone book atau list teman-teman YM gue dibuat suatu folder berjudul Mantannya Teman, maka folder itu kalo dibuat pie chart masih bisa ngabis-ngabisin tempat.

Hubungan ini bisa dibagi lagi kedalam beberapa macam kategori. Yang pertama adalah jika teman kita diputuskan secara sadis, seperti diselingkuhi atau ditinggal nikah. Berhubung empati gue suka berlebih, kadang para mantan yang menyakiti temen gue itu lebih takut ketemu gue dibandingkan dengan teman gue. Walau kadang suka sebel juga sih, giliran seneng2 aja situ berduaan terus. Giliran putus2 baru eke dipanggil2. Tapi gue rasa jalan hidup kaya gtu emang embedded di jalur hidup gue deh. Tapi yang jelas, sampe sekarang ada sekitar 2-3 orang yang kayanya takut banget liat gue. Hehehe.

Yang kedua adalah jika teman kita yang memutuskan secara sadis, seperti ditinggal lari dengan penuh janji-janji. Nah kalau begini, ini dia yang namanya dilemma. Harusnya kita justru baik sama si mantan, tapi berhubung yang jahat itu teman kita, jadi nggak boleh juga dimusuhin. Pusing kan lo? Hal seperti ini pernah membuat kesalahpahaman buat gue, setelah teman gue dan mantannya putus sekitar 6-7 tahun yang lalu, tiba-tiba si mantan bilang sama gue, ‘Eh gue sempet sebel loh dulu sama lo, gara2 lo kan, akhirnya gue putus, gue denger kok suara2 lo ketawa2 di belakang pas T*** telepon untuk mutusin gue’. Padahal demi Tuhan, Bangsa, dan Almamater, bukan gue yang cekikikan waktu itu. Tapi dasar sang mantan kalap, dia langsung meng-klaim bahwa yang ketawa-ketawa adalah sobatnya si T*** waktu itu, yaitu gue. Untuk akhirnya salah paham diantara kami terselesaikan setelah 7 tahun lamanya menunggu. (peace, Win!! Hehehe)

Kasus 3: Temenan sama Mantan
Yang ini kayanya susah-susah gampang. Jika memang mantan berasal dari satu komunitas, maka untuk temenan kembali masih ada kemungkinan. Karena toh masih sering ketemu kalo misalnya ada acara-acara bersama. Tapi kalo dari komunitas yang beda, apa alasannya kalau mau ketemu??

Tapi untuk tipe seperti gue, yang mudah jatuh cinta (dulu sih) sama teman lelakinya, hal ini akan lebih sulit karena jika berusaha temenan lagi, maka nanti akan dekat lagi, maka nanti akan suka lagi, maka nanti akan pacaran lagi. Dan lingkaran setan itu akan berputar dan berputar lagi.

Sebaliknya, kalau putusnya nggak oke, misalnya ketauan tuh si mantan ternyata emang pacaran sama si *** itu sejak lama, dan mereka sudah sleeping together, dan nama gue sudah dijelek-jelekan di komunitasnya.. Sorry dude, no door would open for you! Mau sekomunitas kek, seRT, seRW, kalaupun emang ada kumpul2, situ nongkrong disana, gue nongkrong disini aja yee.

Kasus 4: Mantan Teman
Ini lebih sulit. Karena kemungkinannya lebih besar, dan kadang terjadi tanpa disadari. Karena proses pertemanan berawal tanpa ada ijab kabul, maka biasanya berakhir tanpa talak juga. Makanya suka nggak jelas kapan seorang teman menjadi mantan teman.

Tapi jaman sekarang, banyak kisah-kisah pertemanan yang berakhir tidak kalah tragisnya. Biasanya kalau sudah melibatkan masalah percintaan dan uang, maka status teman bisa melayang. Jadi, mending kita hindari aje pegimane?


Yang paling nggak enak dari keempat hubungan teman+mantan adalah, kesempatan untuk saling gebet menggebet tertutuplah sudah. Orang jarang mau ambil resiko untuk pacaran sama mantannya teman untuk menjaga perasaan si teman, begitupun sebaliknya. Dan kita kagak mungkin juga dong pacaran sama mantan teman?? Lah wong jadi teman aja dia gagal mau coba-coba lebih nih.

Mangkanya ketika salah seorang mantannya teman berkata, ‘coba lo bukan temennya ****, mungkin kita bisa….’ Ahh, sutralah, mending kita nyanyi lagunya Project Pop: ‘Nggak Muuunggkinn, gak muungkiinn, gak muunggkiinn biiisaaa’

2 comments:

goio said...

T***? ... Win? ... ahhh gw tau .. gw tau .. wakakakakak .. gw tau .. gw tauu.. ck ck ck .. elo tuh duy, cekakakan mulu sih kerjanya :D ...

krupuk said...

wow, ternyata dirimu penuh dengan begitu banyak teori canggih yang dibutuhkan dalam lingkup pergaulan masa kini. nulis buku kali asyik soal beginian hehehe... sampingan gitu loh!