Thursday, November 23, 2006

Jakarta itu Panas, Jendral!


Hayoh, siapa yang nggak mau ngacung kalo ditanya, 'Does Jakarta get hotter these days?'

Di kedua kos gue yang dahulu, kadang ada masa-masa dimana gue merasa kipas angin satu aja sudah terlalu dingin buat gue. Dalam kamar kos yang tidak lebih dari kandang kambing pada suatu peternakan terpadu, tanpa AC, dan banyak barang. Di kos gue sekarang pun begitu, beberapa waktu yang lalu tapinya. Namun sekarang, dalam bulan-bulan penuh ber ber an ini, dimana doktrin sewaktu SD sudah sedemikian kuatnya, 'Anak-anak, musim hujan itu jatuh pada bulan yang berakhiran dengan -ber, seperti Oktober.. sampai.. Desember'. Maaf ya Ibu Guru, sudah nggak berlaku. Sekarang masih panas. Panas. Panas sekali dimana-mana. Bahkan pake AC pun masih panas.
Kepanasan ini bisa disambungkan kemana-mana. Karena suasana panas, orang banyak jadi pakai tank top. Trus jadi dikaitin dengan issue gossip tidak jelas, 'eh, lo perhatiin gak dia itu pake tank top hanya kalo si itu mau dateng'. Bisa juga mengakibatkan keringetan nggak jelas sehingga timbul ide-ide yang bisa menghabiskan uang, mulai dari yang sedikit seperti beli tissue basah, atau yang banyak seperti menyewa apartemen berAC 5 pk untuk satu kamar.
Pada suatu weekend, gue lari ke Bandung dengan harapan bisa bertemu dengan sang dingin. Tapi Bandung udah setali tiga dollar pula. Mana di Bandung gue bahkan tidak punya kipas angin pun. Celaka. Akhirnya satu kipas angin dengan diameter tidak lebih dari 20 cm -yang biasa dipakai sepupu gue yang masih SD dari Jakarta menginap- gue panteng dengan jarak dekat agar anginnya berasa. Hasilnya: stiff neck.
Ahhh. Apakah ini sang yada yada gegap gempita global warming itu? Foto yang gue dapet dari forwardan email dan gue tempel di atas itu, tiba-tiba berasa bak sebuah approval tentang global warming dengan cara yang mudah dicerna.
Tapi gue bisa apa ya selain garuk-garuk kepala karena keringetan dan bau kecut? Mana berasa nih panas untuk orang yang punya pilihan beragam yang tinggal nambah AC di kamarnya dan naek mobil ber AC kemana-mana.
Yah emang lagi-lagi nih panas jadi konsumsi buat kita-kita, yang masih setia cari kos dingin di Jakarta dengan harga miring, dan pulang pergi naek kopaja terutama di akhir bulan. Paling kalo pengen ngadem numpang di rumah bogel or ijul.

1 comment:

Noka said...

Duy, gw baru aja kehujanan ampe mampus kemarin...
Jadinya gw pulang dengan memakai sarung sahaja...
huehehhe....
hujan tiada henti di sini :-D