Monday, December 11, 2006

clothing dilemma


Akhirnya gue ke Aceh juga. Maap yak telat dan ketinggalan jaman. Hehe.
Sebelum ngobrol-ngobrol tentang hal yang nggak penting, gue mau membahas sesuatu yang sangat penting. Kerepotan pilih baju di Aceh.
Untuk yang sudah kenal gue, mungkin sudah sedikit banyak bisa membayangkan cara gue berbaju. Nggak terlalu suka yang berbuka-buka seperti yukensi (baju tidur nggak diitung, red.) juga. Well, mungkin karena perut gendut berlipat dan tangan gempal serta paha garis-garis juga ya. Hahahaaa. Tapi tetep lah baju gue masih banyak yang ketat dan berlengan pendek. Disisi lain, Aceh? Sudah banyak di koran berseliweran berita tentang polisi-polisi syariah yang siap menciduk orang-orang yang dianggap tidak ber-peri-ke-Islam-an. Berhubung baru pertama, belum tau selah-selahnya dan masih takut dong. Jadilah gue harus ekstra hati-hati dalam rangka packing untuk trip gue kali ini. Mana 12 hari pula.
Pertama-tama langsunglah gue menginap dan mencolong baju-baju temen gue yaitu kaos-kaos longgar. Setelah gue intip tas gue, ternyata isinya kaos gue 1, kemeja gue berwarna gelap 1, dan sisanya kaosnya Bogel, Ijul, dan Mbak Ery. Untung sebelumnya gue baru beli jaket vintage abu-abu tipis yang syukurnya sangat handy untuk dipakai, dan ada selendang coklat super enteng oleh-oleh dari Nisa.
Selanjutnya sebelum pergi gue sempet mampir ke Ambasador ditemenin Ria, karena teringat pesan Bogel, ‘Mending lo bawa deh satu kemeja agak gede untuk dijadiin rangkepan’. Ternyata kebanyakan dari kemeja-kemeja di Ambasador adalah ALL SIZE. Namun karena nggak tahan, akhirnya gue beli juga satu kemeja putih kotak-kotak yang cukup lucu juga kalo dijadiin luaran dan dalemnya gue pake tanktop. Jadilah dia kemeja gue yang kedua.
Dan tibalah gue di Aceh.
Problem nomer 1: Panas banget cuy, jaket gue super tipis aja itu masih berasa panas. Untung ternyata Banda dan Meulaboh nggak terlalu strict dengan peraturan syariah itu, cuma tetep aja kan nggak enak kalo gue pake baju ketat. Jadilah gue pakai kaos longgar terus. Jaketnya jarang banget gue pake.
Problem nomer 2: Tanktop yang gue bawa ternyata tampak cukup lahak (belahan dada rendah, red.) untuk ukuran Aceh. Gue jadi nggak pede sendiri. Beberapa saat awal hanya gue pakai tidur. Lama-lama baru kepikiran untuk gue pake terbalik punggung didepan untuk gue pakai bareng jaket kalo malem-malem doang.
Problem nomer 3: Ternyata kemeja putih gue terlalu menerawang, lagi-lagi untuk standar Aceh. Jadinya tank top dan tali beha cukup jelas seliweran dan sayangnya gue nggak bisa terlalu cuek kalo disini.
Problem nomer 4: Kemeja andalan gue yang berwarna gelap dan berbordir biar kesannya Aceh banget, ternyata pendek!! Hasilnya punggung gue gampang keliatan kalo gue nungging dikit aja. Jadilah gue nempel di dinding atau berdiri saja ketika ada pertemuan. Dan harus ekstra hati-hati kalo mau nungging.
Problem nomer 5: Selain pendek, ternyata kerah sabrina nya cukup lebar sehingga tali beha gue suka nyembul-nyembul keluar dan gue harus rapiin dan rapiin dan rapiin terus. Padahal beha gue lucu deh, Pierre Cardin. Hihihihi.
Problem nomer 6: Hujan dan hujan. Selain jalan becek, banyak jembatan kerendem sehingga kita harus lewat pake rakit dimana selalu ada kemungkinan minimal kaki kerendem sampe sebatas mata kaki lah minimal. Dan nggak boleh pake celana pendek dong. Dan ternyata bahan celana gue tidak gulung-friendly alias jatuh-jatuh melulu. Basah lah tuh bagian bawah celana panjang gue.
Problem nomer 7: Gue sama sekali nggak berpikir panjang tentang baju tidur. Karena gue pikir kalo tidur kan pasti sama cewek-cewek doang jadi bisa cuek. Jadilah gue cuma bawa 2 celana super pendek gue untuk tidur. Ternyata kadang gue masih harus gabung-gabung sama anak-anak laki sebelum mulai tidur. Hiks, santey santey pake celana bahan deh gue..
Repotttt!!
I miss my celana begoooooo dan kaos dengan leher digunting-gunting!!!!

1 comment:

24frames said...

Huahahahah....
Beha Pierre Cardin lo harusnya diliatin aja duy, rugi gak ada yg merhatiin :p